Monday, March 4, 2024

Creating liberating content

Penonton Cemas Penerjun Terbabas...

SIBU - Para penonton acara terjun Sibu International BASE Jump 2018 yang membanjiri...

PRN: Ramkarpal Singh Auta...

KUCHING - Beginilah padahnya bercakap ikut suka hati hanya untuk memikat pengundi tanpa...

TMJ Lepaskan Pengurusan JDT...

KUALA LUMPUR - Tunku Mahkota Johor, Tunku Ismail Sultan Ibrahim memaklumkan baginda tidak...

KPDNHEP Jangka Berdepan 3...

TANAH MERAH - Kementerian Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP) menjangkakan...

‘Kalau Abang Saya Salah Sekalipun, Kita Ada Undang-undang’

ALOR SETAR – Keluarga lelaki yang maut selepas ditahan polis di Langkawi, pada Isnin lepas, mempersoalkan mengapa abangnya diperlakukan sedemikian rupa.

IKUTI CHANNEL MYNEWSHUB DI WHATSAPP…..

Menurut perkongsian di TikTok miliknya, adik mangsa dikenali sebagai Salwana Salleh berkata, mereka sekeluarga berharap nasib abangnya terbela.

“Jikalau, abang saya salah sekalipun. Salah kah, tak salahkah apa yang berlaku itu, kita ada undang-undang, kita ada mahkamah, kita ada tuan hakim yang menjatuhkan hukuman.”

“Dengan apa yang mereka buat itu adalah sangat-sangat tidak betul,” katanya pada Isnin.

Menurutnya, kesan kecederaan dialami abangnya membuktikan apa yang berlaku pada hari kejadian.


“Jadi, sama-samalah kita berdoa untuk keadilan (dan) berharap mendapat hak ke atas abang. Kita doa yang baik-baik,” katanya.

Tambah Salwana, dia juga berharap tiada mana-mana pihak memfitnah abangnya susulan kejadian berlaku pada 29 Januari lepas.

“Bagi sesiapa yang tidak tahu punca sebenar yang berlaku ada yang memfitnah abang saya dah meninggal. Saya berharap dia merangkaklah untuk mencari abang saya di sana dengan punca apa yang berlaku dan memfitnah tidak betul,” katanya.”

Sebelum ini, tular sebuah video memaparkan beberapa individu dipercayai anggota polis cuba menahan seorang lelaki di sebuah stesen minyak di Langkawi.

SinarHarian-

TINGGLKAN KOMEN

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

Kategori