Sample Page Title

JIKA dahulu sebelum zaman telefon pintar diperkenalkan, ibu bapa ‘diamkan’ anak-anak kecil dengan pelbagai jenis mainan.

Kini, sudah berbeza apabila ibu bapa gemar memberikan telefon pintar ataupun tablet khas untuk anak-anak supaya tidak menganggu keadaan atau berbuat bising.

Baru beberapa bulan dilahirkan di dunia, sudah didedahkan dengan telefon pintar dengan menonton video, mendengar muzik ataupun sebarang permainan.

Alasan lain ibu bapa memberi anak mereka telefon pintar adalah demi membahagiakan anak dengan memberikan dia hadiah gajet pada hari lahirnya, juga mengisi gajet tersebut dengan pelbagai jenis permainan, video, aplikasi pembelajaran.

Berikut adalah kesan buruk akibat penggunaan gajet terhadap bayi dan kanak-kanak.

1. Sukar tidur

Telefon pintar menbuatkan si kecil sukar tidur, kerana hampir semua layar mengeluarkan blue light yang menyerupai cahaya siang hari. Cahaya tersebut dapat mengirimkan isyarat pada otak anak dan membingungkan tubuh manusia. Pada waktu malam, anak menjadi sukar untuk tidur, disarankan agar anak-anak tidak bermain gajet di rumah 1-3 jam sebelum tidur dan menggantikan dengan aktiviti membaca buku bersama-sama, atau menceritakan kisah dongeng-dongeng yang bermanfaat.

2. Kurang bergerak

Sudah menjadi kebiasaan seorang anak untuk terus bergerak, berlari, melompat, menari dan bermain untuk membantu pertumbuhan fizik yang sihat dan juga kuat. Namun anak-anak sekarang terlalu selesa bermain gajet yang sudah pasti hanya duduk diam, dan ini tentu memiliki kesan buruk buat anak. Jika berterusan, anak boleh menjadi obesiti. Oleh itu disarankan agar ibu bapa moden lebih kerap membawa anak-anak melakukan aktiviti fizik seperti bermain bola, berenang, basikal, atau kegiatan lain yang membuat mereka banyak bergerak.

3. Gangguan pada mata

Terlalu kerap menatap layar skrin menyebabkan mata jadi suram, kering dan kerap sakit kepala. Walaupun belum ada laporan rasmi layar skrin menyebabkan kerosakan mata. Disarankan mengajarkan anak untuk menjaga jarak pandangan antara mata dan juga layar, selain aturan terang dan gelapnya, jangan terlalu terang, dan suruh anak untuk beristirehat setiap 10-20 minit sekali.

4. Letih/Sakit

Terlalu lama bermain telefon pintar menyebabkan sakit pada beberapa bahagian tubuh, seperti pada bahu, leher, punggung, tangan dan jari. Ajar anak untuk beristirehat dan ajarkan juga mereka posisi duduk yang baik dan posisi gajet jangan sampai lebih tinggi dari mata. Ini mengurangi kesan pada leher kerana terlalu lama mendongak.

5. Konsentrasi jadi pendek

Terlalu lama menggunakan gajet dapat membuat seseorang sukar fokus dalam jangka waktu lama pada sesuatu. Oleh itu, disarankan berlatih tanpa terus-menerus memanfaatkan gajet. Ini demi kesihatan dan juga masa depan anak tercinta.

6. Kemampuan bersosial berkurang

Pengguna gajet tetap mampu untuk bersosial dengan melakukan hubungan melalui pelbagai aplikasi yang ada. Namun anak-anak juga perlu untuk memiliki kemampuan membaca emosi orang lain, caranya dengan melakukan interaksi langsung dengan bersua muka. Itu sebabnya, batasan waktu dalam penggunaan gajet adalah jalan keluar terbaik untuknya.

7. Rasa cemas yang berlebihan

Apabila anak sudah cukup besar, waspada kegiatan mereka di sosial media. Ada banyak sekali perkara yang mereka lihat, termasuk perkara yang buruk. Salah satunya adalah, berkemungkinan mereka cenderung membandingkan dirinya dengan kawan-kawan yang mereka lihat di sosial media, atau mereka sangat sibuk berusaha untuk membuat orang lain memberikan like atau komen. Sayang sekali jika usaha mereka hanya dihabiskan untuk hal tersebut. Oleh sebab itu, peranan sebagai ibu bapa untuk mengawasi anak di sosial media jadi sangat penting, lakukan diskusi dengan anak tentang cara-cara bersosial media, seperti bagaimana menanggapi apa yang dilihatnya, jangan sampai terlalu berlebihan memberi respon, jangan juga sampai mengejek orang lain, atau menghakimi kawan-kawannya yang akhirnya menimbulkan masalah dalam hubungan berkawan.


Ada baiknya membahaskan tentang beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum menulis di sosial media dengan mereka.

8. Gangguan mental

Rasanya tidak mungkin anak-anak yang masih berusia sangat muda mampu mengalami gangguan jiwa. Tetapi, kajian menyimpulkan penggunaan teknologi yang berlebihan berpotensi menjadi penyebab depresi pada anak, kurang konsentrasi, cemas, autism, bipolar, serta perilaku bermasalah yang lain.

9. Perilaku agresif

Media komunikasi yang sekarang makin tidak terkontrol terkadang menyuguhkan aksi kekerasan yang dapat menyebabkan anak menjadi lebih agresif. Ditambah kini banyak media maupun video game yang menampilkan perilaku-perilaku tindak kekerasan fisik dan seksual. Amerika Serikat sendiri bahkan memasukkan bentuk kekerasan dalam media sebagai sebuah risiko kesehatan masyarakat karena pengaruh negatifnya terhadap anak-anak.

10. Jadi pelupa

Pelbagai bentuk teknologi media memproses informasi dengan sangat cepat. Akibatnya, anak terlalu cepat dalam memproses informasi, mereka malah cenderung jadi kurang fokus serta daya ingatnya menurun. Apabila anak-anak tidak dapat fokus, kesan samping pada mereka ketika belajar.

11. Jadi ketagih

Ibu bapa yang terbiasa hidup dengan gajet, membuat anak rasa tidak diperhatikan dan asyik sendiri dengan telefon pintar atau tablet. Hal tersebut menjadi kebiasaan dan mampu menimbulkan ketagihan terhadap gajet. Kajian Gentile menyatakan, 1 dari 11 anak-anak yang berusia antara 8-18 tahun mengalami ketagihan teknologi gajet.

12. Radiasi

Telefon selular mengeluarkan radiasi yang berbahaya untuk kesihatan. Anak-anak yang kerap bermain dengan gajet berisiko terdedah radiasi tersebut. Padahal, sistem kekebalan tubuh dan otak mereka sedang dalam masa pertumbuhan. Sayang seribu kali sayang…

13. Tiada masa depan

Anak-anak adalah masa depan kita, tapi tiada masa depan bagi anak-anak yang terlalu kerap menggunakan teknologi canggih, demikian diungkapkan pengkaji Cris Rowan. Menurutnya, pembelajaran menerusi gajet tidak akan bertahan lama dalam ingatan anak-anak. Oleh sebab itu, pendekatan pendidikan melalui gajet bagi anak-anak perlu untuk dibatasi.

Jadi mulai saat ini diharapkan ibu bapa sebaiknya jangan terlalu menganggap remeh gajet pintar yang digunakan anak yang tercinta.

Penggunaan tanpa pengawasan dan panduan ibu bapa juga merugikan anak itu sendiri.

Meluangkan masa untuk anak-anak lebih berharga daripada memberikan peranan ibu bapa itu kepada telefon pintar untuk ‘mengawasi’ anak-anak. – MYNEWSHUB.CC

Kategori

Artikel Berkaitan

Terkini

SIAPAKAH ANGGOTA PAC?

Sebelum kita beriya-iya membawang mengenai isu "kapal dah bayar tetapi tak dapat" seharusnya kita...

ISU KAPAL LCS: KEGAGALAN KEDUA RAFIZI HASUT RAKYAT

Memang tugas Rafizi Ramli menghasut rakyat. Apatah lagi dia kini Timbalan Presiden PKR. Jika...

4,684 Kes Baru, 11 Lagi Kematian

Sebanyak 4,684 kes baru Covid-19 dilaporkan semalam, menjadikan jumlah keseluruhan sebanyak 4,705,824.Ikuti Mynewshub: TelegramJumlah kes...

Penubuhan Suruhanjaya Bebas Tatakelakuan Polis Sia-Sia, Bertindan – TI-M

KUALA LUMPUR : Transparency International Malaysia (TI-M) tidak bersetuju dengan penubuhan Suruhanjaya Bebas Tatakelakuan...

Kesatuan Eropah Seru Ketegangan Gaza Dihentikan

BRUSSELS - Kesatuan Eropah (EU) pada Sabtu menggesa semua pihak agar mengelakkan sebarang tindakan...

Kartel Dadah Mexico Balut Mayat Seperti Mumia

BANDAR RAYA MEXICO – Anggota-anggota sebuah kartel dadah dilaporkan membunuh dua orang, membalut mangsa...

Pelajar Tingkatan Satu Ditahan, Curi Tabung Surau

Ampang Jaya : Tindakan seorang pelajar tingkatan satu dan rakannya mencuri tabung di sebuah...