Guan Eng Mahu Saman Papagomo

KUALA LUMPUR – Lim Guan Eng akan mengambil tindakan terhadap Papagomo yang didakwa menyebarkan berita palsu terhadap anaknya.

Bekas menteri kewangan itu berkata, pemimpin Pergerakan Pemuda UMNO yang menggunakan nama “Papa Azri” menyebarkan penipuan mendakwa beliau pergi ke Singapura pada 29 Februari lalu selepas mendapati anaknya ditahan di Lapangan Terbang Changi kerana membawa wang sebanyak RM2 juta tanpa membuat pengisytiharan.

“Berita ini kemudian tersebar pantas dalam kalangan kumpulan penyokong BN dan UMNO terutamanya di laman web mereka.

“Bahkan Media Chinese International Limited (MCIL) juga terlibat dalam perbuatan ini dalam kesungguhan mereka untuk mencemar nama pimpinan Pakatan Harapan (PH).

“Satu akhbar mereka sudah menyiarkan berita palsu ini tanpa sebarang pengesahan profesional. MCIL terdiri daripada Sin Chew, Guang Ming, China Press dan Nanyang,” katanya dalam satu kenyataan di FB DAP hari ini.

Justeru, Guan Eng yang juga Setiausaha Agung DAP berharap polis dapat mengambil tindakan tegas dan menahan pihak yang menyebarkan berita palsu itu, yang secara tidak langsung sudah menyakiti individu tidak bersalah, selain melindungi rakyat Malaysia lain.

“Keluarga saya marah dengan tuduhan yang tidak bermaruah seperti ini yang menjadikan anak kami sebagai sasaran sedangkan mereka tidak pun terlibat dengan politik.

“Adakah UMNO akan mengambil tindakan terhadap pemimpin dan penyokong mereka yang terlibat dalam perbuatan yang haram, tidak beretika dan tidak bermoral seperti ini?” soalnya.

Menurut Guan Eng, ini bukan kali pertama Papagomo menyerang anaknya.

Sebelum itu individu yang sama pernah membuat tuduhan kononnya anaknya melakukan gangguan seksual ke atas rakan sekelasnya, lengkap dengan gambar mangsa.

Namun gambar itu merupakan gambar seorang juara catur dari Hong Kong yang tidak pernah bertemu dengan anaknya walaupun sekali.

“Adalah lebih membimbangkan apabila media arus perdana seperti MCIL juga terlibat dalam penyebaran berita palsu seperti ini. Hakikatnya, sikap anti-PH MCIL ini telah lama diketahui ramai.

“Mereka secara terbuka menyerang pimpinan PH, menunjukkan mereka masih lagi meraikan kejatuhan kerajaan PH,” ujarnya.

Sebelum ini, Ketua Polis Negara, Abdul Hamid Bador menolak laporan mendakwa seorang anak pemimpin kanan PH ditahan pihak berkuasa Singapura kerana membawa lebih RM2 juta yang tidak diisytiharkan. – MalaysiaGazette

Loading...