Piano Mahal Dijumpai Di Tapak Lupus Sampah

SEBUAH piano berharga ratusan ribu ringgit dijumpai tersadai dalam longgokkan sampah di tempat pelupusan sisa pepejal di bandar Broome, barat Australia.

Piano berjenama Steinway & Sons yang baharu dianggarkan berharga sekitar 80,000 dolar Australia (AUD) (RM273,030) manakala yang terpakai pula bernilai 20,000 AUD (RM68,257).

Difahamkan pemilik piano itu dahulunya adalah Lord Alistair McAlpine, penasihat kepada bekas perdana menteri Britain, Margaret Thatcher.

Piano Ratusan Ribu Dijumpai Di Tapak Lupus Sampah
Wil Thomas

Piano Ratusan Ribu Dijumpai Di Tapak Lupus Sampah

Nasib piano itu baik apabila seorang pemuzik tempatan; Wil Thomas yang kebetulan hendak buang sampah di kawasan pelupusan itu terdengar alunan merdunya ketika dimainkan seorang remaja berusia 16 tahun, Tui Warihana.

Thomas berkata piano yang dikenali dengan ‘Baby Grand Piano’ itu mengeluarkan nada-nada yang sempurna.

“Alunan merdu muncul dari piano yang bagus di tempat pembuangan sampah di Broome,” katanya.

“Saya sebenarnya berharap dapat mendengar ada suara sumbang,” tambah Thomas.

“Namun setelah dia (Warihana) memainkan lagu Moonlight Sonata dengan piano tersebut. Nadanya bagus sekali.”

Piano antik itu berasal dari Sam Male Room dari Cable Beach Club, sebelum dicampakkan ke tempat pembuangan sampah kerana dua daripada tiga kakinya sudah patah. Manakala penutupnya pula ditemui dua meter daripada badannya di kawasan pelupusan tersebut.

Thomas kemudian bertanya kepada Warihana, sama ada dia ingin membawa alat muzik itu pulang atau tidak.

Namun, remaja tersebut tiada peralatan untuk membawanya serta ruang rumahnya yang kecil, lalu Thomas segera menghubungi rakannya; seorang pengusaha dan juga pemain piano; Don Bacon yang turut memiliki piano jenis itu di rumahnya. Piano tersebut kini berada di gudang rumah Bacon.

Setelah mengetahui kejadian ini, pengurus Cable Beach Club; Ron Sedon sangat terkejut apabila mengetahui piano itu dicampakkan ke tempat pelupasan sampah.

“Piano itu diserahkan kepada kami lapan tahun lalu, bersama-sama dengan barang-barang lain yang disimpan di Perth. Semuanya adalah kepunyaan pemilik yang lama,” katanya.

Tambah Sedon lagi, staf yang ditugaskan untuk membersihkan alat tersebut tidak mengetahui soal muzik.

Kini, dia berharap piano tersebut boleh dikembalikan ke resort tersebut. – MYNEWSHUB.CC

Loading...