Tuesday, July 23, 2024

Creating liberating content

Pemandu Maut Lori Jatuh...

MIRI - Seorang pemandu lori maut setelah kenderaan dipandunya terjatuh ke dalam...

Pihak Tular Isu Gambar...

KULIM - Menteri Pendidikan, Datuk Seri Mahdzir Khalid menyifatkan pihak yang menularkan isu...

GAMBAR: Comelnya.. Gaya Unik...

KREATIF, unik dan comel giler!Aksi si cilik berposing dengan pelbagai rekaan gaun ini...

1MDB: Bicara Najib, Arul...

KUALA LUMPUR - Mahkamah Tinggi di sini, hari ini menetapkan 15 hari bermula...

Wajah Firaun Amenhotep I

KAHERAH: Mesir secara digital ‘mendedahkan’ wajah mumia Firaun Amenhotep I, kali pertama, sejak ia ditemukan pada 1881, tanpa mengganggu topeng yang melindunginya.

Dibantu imej tiga dimensi (3D) digital yang canggih, penyelidik menemui teknik mumifikasi baharu yang digunakan untuk firaun yang memerintah sejak tahun 1,500 sebelum Masihi itu.

Penyelidikan itu diketuai oleh Sahar Saleem, profesor radiologi di Universiti Kaherah, dan pakar Mesir terkenal Zahi Hawass yang juga mantan Menteri Antikuiti.

“Saleem dan Hawass menggunakan teknologi sinar-X termaju, pengimbasan CT (ujian imbasan tomografi berkomputer), serta program perisian komputer termaju untuk ‘membuka’ bungkusan mumia Amenhotep I secara digital dalam kaedah bukan invasif yang selamat tanpa perlu menyentuh mumia.

TM, DNB meterai perjanjian percepat pelaksanaan 5G
“Kajian Mesir mendedahkan buat pertama kali wajah Raja Amenhotep I, umurnya, keadaan kesihatan di samping banyak rahsia mumia unik dan pengebumian semula mumia,” kata Kementerian Pelancongan dan Antikuiti dalam satu kenyataan media.


Analisis menunjukkan Amenhotep I adalah firaun pertama yang dimumiakan dengan tangan bersilang dan yang terakhir dengan cara tidak mengeluarkan otak dari tengkorak.

Imbas CT dijalankan mendapati firaun yang menjalankan beberapa kempen ketenteraan semasa pemerintahannya selama 21 tahun itu dipercayai meninggal dunia pada usia 35 tahun kerana kecederaan atau sakit.

Mumianya ditemui di Luxor, selatan Mesir, adalah satu-satunya dengan ikatan ketat yang tidak dibuka oleh ahli arkeologi, untuk memelihara topeng dan kalungan bunga yang mengelilinginya seperti rambut.

BHonline-

TINGGLKAN KOMEN

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

Kategori