Monday, July 22, 2024

Creating liberating content

Kaki Dari Paras Lutut...

NIBONG TEBAL - Penduduk di sekitar Kuari Batu Kawan di sini gempar ekoran...

Ahli PAS Lebih Sayang...

KUALA LUMPUR - "Aneh jika ada ahli PAS lebih menyayangi Presiden parti lain...

Dulu Burger Nasi Lemak,...

SIAPA yang tidak suka makan nasi lemak? Rasanya mungkin hanya nasi lemak yang...

2 Gajah Liar Ditangkap...

TEMERLOH - Dua gajah liar yang dilaporkan berkeliaran di Telemong, Bentong, berjaya ditangkap...

Sudah Setahun Dikebumikan, Tiba-Tiba Pulang Ke Rumah

LAGI kisah unik dari negara seberang, Indonesia.

Sebuah perkampungan di Kraton, Yogyakarta dikejutkan dengan kepulangan seorang warga emas bernama Waluyo, 62, ke rumahnya.

Setahun lalu, Waluyo dilaporkan telah pun meninggal dunia dan selamat dikebumikan.

Namun, pada Selasa lalu, Waluyo tiba-tiba kelihatan di depan rumahnya sedang mengetuk pintu.

Hal itu juga membuatkan anak perempuannya, Anti Ristanti yang membuka pintu terkaku dan keliru melihat susuk tubuh lelaki itu.

“Terkejut ibu tanya ini siapa. Lihat kakinya enggak ngambah lemah (menyentuh tanah) enggak ya. Tapi, memang benar itu bapa. Semua warga juga terkejut,” kata Anti.

Sudah Setahun Dikebumikan, Tiba-Tiba Pulang Ke Rumah
Jiran datang melawat Waluyo.

Menurut Anti, ayahnya sering kali tidak pulang kerana pekerjaanya sebagai tukang beca dan keluarga pun sudah biasa dengan keadaan itu.

Sehinggalah pada awal bulan Mei 2015, berlakunya sebuah kemalangan di mana, mangsa yang terlibat itu mirip dengan wajah Waluyo.

Malah, keluarga Waluyo sempat merawat mangsa selama enam hari sebelum akhirnya meninggal dunia.

Berikutan itu, lelaki yang disangkakan sebagai ayahnya itu dikebumikan ke tempat kelahirannya di Suren Kulon Canden Jetis, Bantul.


“Mungkin dulu itu gelandangan. Tapi wajahnya persis, tinggi badan sama bajunya juga mirip,” tuturnya.

“Sudah koma waktu itu di Hospital Sardjito, aku bilang mau nikah. Dia seperti kasih tanda respons gitu kan koma waktu itu. Lalu meninggal dan ibu juga mandikan semua badan sama,” katanya.

Keluarga Waluyo juga mengakui mereka sudah banyak kali menziarahi kuburnya itu.

Sudah Setahun Dikebumikan, Tiba-Tiba Pulang Ke Rumah
Keluarga Waluyo.

Setelah kepulangannya itu, Waluyo mengaku selama ini pergi ke Semarang bekerja sebagai tukang sapu.

Namun, kerana tidak memiliki telefon bimbit, komunikasi antara mereka terputus.

Dalam pada itu, keluarga turut mendakwa, Waluyo tidak mempunyai saudara kembar. – MYNEWSHUB.CC

TINGGLKAN KOMEN

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

Kategori